Pages

Thursday, June 28, 2007

Diari ku: Kes Altantuya


Diari ku;

11 am,28 Jun.

Sambil membaca e mail aku tersenyum , e mail Dee,rupa2 nya dia baru balik dari bercuti ke Kuching ngan anak2 nya dan jumpa Edah di sana. Cuti sekolah yang lepas Cenah dan keluarganya telah ke sana dan bergembira makan angin.Aku rasa gembira tapi mood aku untuk membalas e mail terus mati ....entah kenapa.

Semalam suami baru selesai menguruskan 2 buah jentera pengangkut buah yang di buka bahagian2nya untuk di masukkan kedalam kontena.Hari ini suami meminta polis bahagian narkotik datang untuk mengesahkan tiada dadah atau bahan2 yang serupa dalam kontena tersebut untuk mengelak dari perkara2 yang tidak diingini nanti.Masih terlalu awal untuk mengetahui keikhlasan hati Tuan Haji...yang telah mengarah suami melakukan kerja penghantaran ini.Aku mengimbas cerita lama.

Sbelum membuka e mail ku tadi , aku melayari blog RPK...terpampar kisah pembunuhan Al tanthuya Saribuu.Aku mengimbas cerita lama.Aku bersyukur terus bersyukur....semua kerana nafsu fikirku, yang bijak akan jadi bodoh,yang ternama jadi hina,yang kaya akan jadi papa, yang selama ini baik akan jadi jahat dan yang tidak pernah menipu akan jadi pembohong.

Ini lah diariku....sama saja.

Bila aku baca ulasan tukang komen...mencaci2 isteri dan anak razak baginda aku jadi benci pada si pencaci itu....salahkah isteri dan anaknya berada di belakang suaminya walaupun suaminya bersalah? Apakah Althantuya tidak bersalah....dan kenapa si pencaci itu menyokong Althantuya?Altantuya dan pupu papatnya walaupun tahu nyawa mereka terancam masih menunggu dan nekad sekali mahu berjumpa Razak....bab ini aku memang kagum dengan keberanian wanita monggolia ini....Aku mengimbas cerita lama.

Althantuya sanggup bayar 5oo-600 usd kpd private invistigatornya untuk mencari Razak (dengar kata P I tu belum dapat bayarannya lagi...),terbang berjam2 dari Monggolia ke Malaysia mencari Razak dan sanggup untuk mati di negara orang kerana Razak....

Is it love that she seeks or purely money....and if money why is it never enough ,sebelum mati pun dia di katakan memakai jeans Levi's, jaket dan kasut berjenama,jam tangan perak berjenama,sebentuk cincin berlian (hadiah dari Razak) dan ear ring berbatu hitam...and if it is due to love (some people said its crime of passion), can't she understand the word break up alias fed up.Yang pelik dan bodoh nya masa mayat nya di letupkan oleh si Bodoh (the bomber) tu tak ambil pulak jam dan cincin berlian tu....atau purposely tak mau ambil untuk di jadikan barang bukti , pun entahlah.....

Pendapat ku di sini;

Patutkah Althantuya mati ?.......yes,kalau polis tak bunuh dia pun mungkin Razak yang akan bunuh dia kerana bengang asyik kena ugut...dan kalau isteri Razak pula yang tahu mungkin dia akan bunuh nya sebelum Razak kerana cemburu.

Patutkah isterinya di salahkan kerana menyokong suaminya....? No, sebab pertama dia tak perlu bunuh Altantuya...ada orang lain lakukan untuk dia dan dia seperti berterima kasih kerana tak perlu kotorkan tangannya....Dia perlu menyokong suaminya?Yes , kerana orang itu walau pun curang tetap suaminya dalam surat agreement .Bab2 curang biasalah...ada pilihan kalau dia sendiri pun mau atau pernah curang...Perkara biasa untuk orang berfikiran moden.


Razak Baginda patut di hukum...? Yes,kalau dia memang arahkan orang untuk bunuh Altantuya....no ,kalau tidak....dan cukuplah penjara sebagai pengajaran atas kebodohan nya untuk mengatasi masaalah yang simple ini secara bijak.


Apakah ia satu konspirasi ..... Mungkin ya ,mungkin juga tidak.....Mungkin hanya kebetulan yang nampak macam BETUL....Aku mengimbas cerita lama .




TAMAT>















2 comments:

mariannie said...
This comment has been removed by a blog administrator.
mariannie said...

best la your blog. Cantik .Also love you comment about Altantuya