Pages

Wednesday, March 12, 2008

Al Fatehah untuk Abang Z

Hari yang kedua suami dan teman2 kerjanya mendengar ceramah motivasi dari Pak Ary Ginanjar Agustian yang di bawa khas dari negara Indonesia.

Kata suami ,mama patut masuk dan dengar...kalau bayarannya 200 ringgit mungkin juga mama sanggup tetapi satu kepala(untuk orang luar) bayarannya 950 ringgit untuk 3 hari.

Walaubagaimana pun terima kasih ku pada Tuhan kerana Sime Darby Berhad sanggup mengeluarkan sebegitu banyak wang untuk menjemput pakar motivasi yang gemilang ini untuk pegawai2nya.Ada orang yang menangis kerana hiba dan sayu dan ada yang teresak2 dan ada yang sampai tak lalu makan setelah mendengar ceramahnya yang berbentuk sufism.

Katanya ,yang mengejar2 pangkat ,yang mengejar2 harta dan yang mengejar2 nama ....adalah orang yang rugi tanpa mengetahui apa sebenarnya tujuan hidup. Lagi malang apabila yang di kejar sudah berada di telapak tangan dan tiba2 dia di jemput malaikat .Cerita suamiku ala-ala pendakwah yang tersohor tu.

Tiba2 berita kematian Zakaria Md Deros yang terpampang dalam The Star hari ini menjadi satu iktibar kepadaku....mahligai mewahnya yang menjadi kontroversi suatu ketika dahulu terpaksa di tinggalkan jua ....dan siapa yang akan menemaninya sekarang...hanya Malaikat Mungkar Nangkir dan binatang2 yang melata di dalam kubur. Mudah2an dia tidak tersiksa di alam barzakh .. dan Al Fatehah untuk rohnya.

Teringat kata2 suami lagi ,kita bukan ada apa2 - we are nothing but dust...

Sesungguhnya asal kejadian manusia ini adalah dari tanah yang kotor ,kemudian pula dari setetes air mani yang hanyir dan tanpa sifat ...dan apakah patut bila kita lahir kedunia ini kita mula berlagak dan jadi bongkak pada sesama kejadian Tuhan ? Anak2 bersifat bongkak kepada kedua ibu bapa sendiri,orang2 muda tidak lagi hurmat orang2 yanh lebih tua ,majikan pula bersifat kuku besi kepada pekerja ,pemerintah membiarkan rakyatnya hidup dalam kemelut kemiskinan dan seterus atau sebaliknya. Ingat2lah ..diri kita tidak akan kekal selamanya dan kita di lahirkan secara hina (telanjang) dan tanpa apa2 kuasa(lemah).

No comments: