Pages

Tuesday, July 27, 2010

Gambar dulu dan sekarang..


Tahun 2003 , separuh dari kami yang dari gambar paling atas dapat berkumpul di rumah Caba selepas lebih kurang 25 tahun tak jumpa....boleh cari padanan gambar di bawah dengan di atas tak ? Kalau boleh anda memang hebat dan boleh di ambil bekerja bahagian pengecaman.





Tahun 1978, semasa dalam Tingkatan 5.....

Tuesday, July 20, 2010

Perasaan Tersepit....

Kita selalu dengar kes perebutan harta pusaka antara anak2 dan kerabat2 ,tetapi kebelakangan ini manusia dah semakin pandai siap pakai lawyer kalau tak puas hati...

Di kampung aku dulu, kesian sorang bapak ni kena tipu hidup2 oleh anak lelakinya sendiri ,suruh tukar nama geran tanah sebagai imbuhan boleh hidup dengan dia ~dia kata nak jaga bapaknya sampai mati.Hati orang tua mana tak suka dengar kalau dapat hidup sebumbung dengan anak sendiri tapi si bapak tak tahu bila tinggal dengan anak ada rules n regulations~ tak boleh kotor2kan rumah kalau ada je abuk rokok tumpah atau lantai siap la telinga kena leter dengan menantu.Tak boleh lepak dan tidur sesuka hati waktu siang ~pun kena leter sebab menantu jenis pengemas~kalau katil dah kemas tak boleh usik lagi sampailah malam.Akhirnya kerana tidak tahan di leterin dan disindirin dia pun pulang dan hidup di rumah papan buruknya yang belum roboh.

Itu cerita kes bapak yang tak bersekolah tak pandai undang2 ok.Sekarang jangan main2 ....Dalam Islam pemberian seorang bapa kepada anak boleh di tarik balik tetapi pemberian seorang suami kepada isteri dilarang menariknya semula...maksudnya bila dah bagi kat istri dah jadi hak istri. Tapi apa yg diberi pada anak belum lagi jadi hak anak...

Aku sebenarnya pada mulanya nak tulis hal aku yg ingin melakukan Umrah tetapi masih dalam keadaan was-was.Banyak hal yang buat aku dalam keadaan demikian~salah satu darinya ialah kerana aku yang beria2 mahu pergi, pasangan ku tidak.

Sebenarnya aku pun bukannya jenis muslimah yang warak yang jenis pakai tudung labuh ,yang pakai baju longgar. Aku muslimah yng banyak dosa ,banayk kilaf .Banayk perasaan gentar ,banayk pelupa ,banyak penyakit. Aku muslimah yang mahu memohon pengampunan.

Kemudian banyak sangat benda yang bersangkutan duit yang perlu difikirkan sedangkan sumber terlalu terhad.Maksudnya ,waktu inilah fikirkan mahu cari rumah area KL dan waktu ini jugalah rumah lama perlu dibaiki kerana banyak kerosakan. Kalau jual rumah lama nanti jadi isu pulak....sekarangpun masih ada desas-desus seperti persoalan kenapa apak jual rumah itu pada atan....mmm ,ada yang kata rumah tu rumah pusaka jadi aku tanya balik datang mananya pusaka bila kami BELI dari orang yang masih HIDUP~ setahu aku pusaka kalau dapat free dari orang yang dah meninggal. Nak beli dari kami ,silakan.....jawab aku lagi ,beli rumah lama lagi susah dari beli rumah baru..dan kalau kami enggan beli tentu pencen apak tak dapat penuh ,siapa yang susah jawab aku pada persoalan mak cik yang suka mengomel.

Hari tu pulang pun dah habis 2k ,beli TV,beli flask air elektrik, repair paip bocor,tukar pintu, ,tebang pokok2 tua . Barang lain yg belum beli ialah oven,blender ,awning ,bumbung yg susah nak cari sebab jenis lama ,bangku kulit pun dah koyak rabak sampai mak cik pun suruh buang...

Kata suami hujung2 ,semua duit ,yg menyakit kan telinga aku bila dia mengadu orang ni cakap macam tu dan macam ni~ tapi orang tak akan bercakap kalau dia tak mengomel~paham2 sudah. Semuanya atas bahu kami sebb itu rumah kami!

Ya Allah pada Mu aku sembah dan pada Mu aku mohon pertolongan ...Aku tak mahu tertipu dengan kesibukan dan kehidupan dunia...

Monday, July 19, 2010

Pengajaran atau sebaliknya...

Hari Ahad lepas entah macamana dapat juga aku mengajak suami ketempat anak bongsu ku.Sejak kes kecelakaan hari tu here (yang menyebabkan seorang putera jr meninggal) aku belum lagi berkesempatan menemui anak ku dan akhirnya semalam baru dapat jumpa.

Dulu kalau nak masuk ke kem ,kita cakap nak jumpa anak MP yang pakai topi merah tu akan benarkan kereta kita masuk tapi kali ni mereka tanya samaada kita orang awam atau tentera dan bila kita jawab orang awam kita kena berhenti untuk ambil pas lawatan.

Sampai di MTD kami tak boleh naik ke bangunan asrama seperti biasa terpaksa tunggu di bawah.Cuma kami tidak tahu yang kami boleh minta bantuan pada guard yg bertugas dan mereka akan memanggil pakai walkie talkie pada bilik kawalan di bangunan asrama.

Kata anakku yang kelihatan amat kurus ,empat orang budak termasuk Halim juga terpaksa dikeluarkan dari Maktab kerana orang ramai tidak berpuas hati jika seorang saja diambil tindakan..kononnya di atas alasan bersubahat.Kata anakku lagi sekarang budak Ting Empat dan Ting Lima tidak boleh ada body contact mahupun berbual. Kata anak lagi budak Ting Empat dah naik kepala,tak ada rasa hurmat pada Senior .Kalau dulu budak junior akan buat kerja untuk senior jadi senior ada masa untuk mentelaah untuk menghadapi SPM tetapi sekarang budak senior terpaksa bertungkus lumus untuk membahagi masa belajar dan aktiviti sekolah dan ketenteraan.

Patutlah aku tenguk junior pun berambut panjang macam senior kalau dulu hanya senior saja yang boleh simpan rambut sikit. Kata anak lagi kebersihan pun kurang ,ada yang bahu masam sedangkan waktu dia junior dulu walaupun senior bagi masa 4 minit untuk mandi masih sempat bersihkan badan.Kata anak lagi RMC dah jadi sekolah untuk budak2 lembik.Sekarang kata anak budak2 Ting Lima membenci budak Ting Empat ,sejak kejadian itu mereka juga dipisah kan tempat tidur ,maka tidak ada apa yang budak junior dapat pelajari dari senior mereka.

Bila aku timbangkan cerita anakku tadi rasanya RMC tak ubah seperti sekolah asrama biasa ~apa gunanya perkataan Tentera atau Military ,kan eluk di buang saja atau lebih eluk putera2 yang tak sanggup itu yang sepatutnya menarik diri...

Sebelum aku dan suami pulang aku nasihatkan anakku belajar sungguh2 ,war2kan pada semua kawan2nya tanamkan tekad untuk lulus cemerlang demi kawan2 mereka yang terpaksa dikeluarkan dari maktab .Sebab anak aku dan semua budak Ting Lima yang lain juga telah melakukan perkara yang 'sama' cuma malang tidak berbau, qadho dan qadar Tuhan yang menentukan....

Thursday, July 15, 2010

Nek,Tolonglah Paham!

Susah nya nak buat semua orang gembira dan susahnya kalau hati kita pula yang sakit. Ramuan seperti sabar ,tolak ansur ,hurmat, kasihan semua dah guna tapi hati sakit juga.

Biarlah aku dan suami ambil iktibar setiap kali pulang Taiping. Ambil iktibar macamana kehidupan bila dah masuk peringkat nenek sebab mungkin peringkat datuk tinggal selangkah dua saja lagi.

Umur Apak akan menjangkau 90 tahun manakala isterinya mungkin 60 keatas.Dulu Apak gagah ,kalau sekadar pokok mangga batang yg sepemeluk tu ..dia tebang guna tangannya sendiri sampai tak nampak tunggul..tanah boleh rata sampai kamu nak cari kesan pun tak jumpa. Tak tahu datang dari mana kederatnya ,badan kurus je...mungkin ada amalan atau doa atau latihan yg digunakan tapi aku memang hairan.

Dia juga pandai bertukang dan menjahit...aku pernah lihat hasil jahitannya ..kalau sekadar repair baju atau seluar aku tak hinginlah nak tulis tapi ini tukar kusyen bangku. Bukan dari kain tapi dari kulit PVC. Hasilnya kusyen tu nampak baru dan kemas!

Belakang rumah pun dia buat pondok macam sebiji rumah dan oh ya awning atas pintu dapur tu ...kayu silang tu diketuknya sendiri pada dinding simen..boleh pakai bertahun sampailah suamiku upah cina cat rumah tu barulah dicabut buang....

Dalam tahun 19988 isterinya meninggal ,dalam tahun 2003 baru dia kawen semula .Isterinya sekarang aku panggil mak chik.Aku tak tahu bagaimana penerimaan suami ketika itu tapi aku pula rasa ia wajar kerana bapakku di Kuala Kurau pun sudah kahwin semula.

Sekarang apak nak berjalan pun dah terketar2~ lemah, namun seleranya Allah SWT masih bagi,masih makan dan masih inginkan makanan seperti kueh -mueh dan apak juga kalau ada coco-cola,rokok atau buah2an ,pasti dijamahnya.

Walaupun apak sudah tua,sedikit nyanyuk tapi perutnya masih tetap mahu diisi.Kalau dulu apak akan kayuh basikal untuk beli kueh hingga hari ini apak teringin makan kueh tetapi kederatnya membatasi keinginannya. Dia cuma mampu menolak basikal yang disimpan dalam rumah kemuka pintu pagar sahaja kemudian menolaknya semula masuk .Bila ditanya, alasannya, tayar pancit tetapi sebenarnya apak sudah terlalu lemah untuk menolak basikal pun. Akhirnya dia masuk tidur dengan perut hanya diisi secawan teh manis yg di sediakan oleh mak cik.

Ini kisah mak cik,
Kalau emak dulu sekadar mengeluh dan mengadu kesusahan atau masaalah tetapi mak cik ini aku rasa mungkin nak mengadu tapi terlalu over sampaikan orang yg mendengar rasa didesak ,bukan sekali dua tetapi berkali-kali.

Aku cuba cakap yg benar kenapa orang sekeliling marah dengan sikapnya ,kenapa orang lain malas menjengah dia ~kalau orang yg buruk perangai tak datang mungkin aku paham tetapi orang2 yg aku kenal seperti cucunya si Arif ,kakak ipar ku Kak Miah ,mereka jenis yang tak suka jaga tepi kain orang lain ,sabar ,jujur dan tidak lokek duit..dan orang begini yang kamu kata mereka tidak mahu datang pun tak apa.Sebabnya kamu masih bongkak lagi kerana kamu rasa ada orang macam aku dan suamiku yg masih datang melayan kehendak kamu~tapi tahu tak perasaan ingin pulang kami pun sudah semakin pudar.

Aku bukan lagi rasa bersalah hari itu tapi rasa berdosa cuma aku pujukkan hati apa yg aku buat itu untuk mendidik dan mengelak diri aku dari di perhambakan mak cik walaupun aku rasa caraku tetap salah.

Setiap kali pulang aku akan menyapu ,membasuh ,mengelap dan vacum mana yg patut tapi setiap kali anak kuchingnya kencing ,muntah dan berak dalam rumah aku akn panggil mak cik dan tunjukkan pada mak cik dan dia tergesa2 cari tisu atau kertas mengelapnya~aku yang sepatutnya boleh buat tetapi tidak buat rasa amat bersalah.Dah berbuih mulut ku suruh mak cik bela dan bagi kuching makan di luar rumah tapi mahu dia dengar cakap aku?

Tuesday, July 06, 2010

Bungkusan

Adoi letihnya menulis tiba2 je tangan ni tertekan apatah terus hilang semua....haaaah bengang,dah la tak rajin nak up date blog!

Tadi aku tulis pasal berbaloinya aku pos bungkusan mkanan pada anak aku yg tinggal di RMC . Jika aku bandingkan kalau aku pergi sendiri.Travelling ambil masa hampir 2 jam juga jadi boleh kiralah berapa duit minyak dan tol yang aku kena bayar .Tak masuk letih lagi kalau tersesat dan traffik jam ,begitu juga kadang2 miss sholat lah.

Tadi aku hantar Milo 3 in 1 (30 bungkus) ,300g biskut cream untuk dia celup dlam milo dan 2 keping chokelat snickers (faveretnya) ,dan kos hantaran baru 8 ringgit 50 sen..Berbaloikan?

Aku tak tahu bila barang tu bole sampai tapi aku rasa esuk.Jadi esuk bila barang tu sampai pada anak aku terbayang2 kegembiraan di hatinya bila terima bungkusan tu sambil tak sabar2 mengoyak kertas bungkusan tu diperhati oleh kawan2 biliknya yg sama2 exited nak tenguk apa benda dalam kotak tu ~ bestkan dapat bungkusan ganti emk-ayah datang!