Pages

Thursday, July 15, 2010

Nek,Tolonglah Paham!

Susah nya nak buat semua orang gembira dan susahnya kalau hati kita pula yang sakit. Ramuan seperti sabar ,tolak ansur ,hurmat, kasihan semua dah guna tapi hati sakit juga.

Biarlah aku dan suami ambil iktibar setiap kali pulang Taiping. Ambil iktibar macamana kehidupan bila dah masuk peringkat nenek sebab mungkin peringkat datuk tinggal selangkah dua saja lagi.

Umur Apak akan menjangkau 90 tahun manakala isterinya mungkin 60 keatas.Dulu Apak gagah ,kalau sekadar pokok mangga batang yg sepemeluk tu ..dia tebang guna tangannya sendiri sampai tak nampak tunggul..tanah boleh rata sampai kamu nak cari kesan pun tak jumpa. Tak tahu datang dari mana kederatnya ,badan kurus je...mungkin ada amalan atau doa atau latihan yg digunakan tapi aku memang hairan.

Dia juga pandai bertukang dan menjahit...aku pernah lihat hasil jahitannya ..kalau sekadar repair baju atau seluar aku tak hinginlah nak tulis tapi ini tukar kusyen bangku. Bukan dari kain tapi dari kulit PVC. Hasilnya kusyen tu nampak baru dan kemas!

Belakang rumah pun dia buat pondok macam sebiji rumah dan oh ya awning atas pintu dapur tu ...kayu silang tu diketuknya sendiri pada dinding simen..boleh pakai bertahun sampailah suamiku upah cina cat rumah tu barulah dicabut buang....

Dalam tahun 19988 isterinya meninggal ,dalam tahun 2003 baru dia kawen semula .Isterinya sekarang aku panggil mak chik.Aku tak tahu bagaimana penerimaan suami ketika itu tapi aku pula rasa ia wajar kerana bapakku di Kuala Kurau pun sudah kahwin semula.

Sekarang apak nak berjalan pun dah terketar2~ lemah, namun seleranya Allah SWT masih bagi,masih makan dan masih inginkan makanan seperti kueh -mueh dan apak juga kalau ada coco-cola,rokok atau buah2an ,pasti dijamahnya.

Walaupun apak sudah tua,sedikit nyanyuk tapi perutnya masih tetap mahu diisi.Kalau dulu apak akan kayuh basikal untuk beli kueh hingga hari ini apak teringin makan kueh tetapi kederatnya membatasi keinginannya. Dia cuma mampu menolak basikal yang disimpan dalam rumah kemuka pintu pagar sahaja kemudian menolaknya semula masuk .Bila ditanya, alasannya, tayar pancit tetapi sebenarnya apak sudah terlalu lemah untuk menolak basikal pun. Akhirnya dia masuk tidur dengan perut hanya diisi secawan teh manis yg di sediakan oleh mak cik.

Ini kisah mak cik,
Kalau emak dulu sekadar mengeluh dan mengadu kesusahan atau masaalah tetapi mak cik ini aku rasa mungkin nak mengadu tapi terlalu over sampaikan orang yg mendengar rasa didesak ,bukan sekali dua tetapi berkali-kali.

Aku cuba cakap yg benar kenapa orang sekeliling marah dengan sikapnya ,kenapa orang lain malas menjengah dia ~kalau orang yg buruk perangai tak datang mungkin aku paham tetapi orang2 yg aku kenal seperti cucunya si Arif ,kakak ipar ku Kak Miah ,mereka jenis yang tak suka jaga tepi kain orang lain ,sabar ,jujur dan tidak lokek duit..dan orang begini yang kamu kata mereka tidak mahu datang pun tak apa.Sebabnya kamu masih bongkak lagi kerana kamu rasa ada orang macam aku dan suamiku yg masih datang melayan kehendak kamu~tapi tahu tak perasaan ingin pulang kami pun sudah semakin pudar.

Aku bukan lagi rasa bersalah hari itu tapi rasa berdosa cuma aku pujukkan hati apa yg aku buat itu untuk mendidik dan mengelak diri aku dari di perhambakan mak cik walaupun aku rasa caraku tetap salah.

Setiap kali pulang aku akan menyapu ,membasuh ,mengelap dan vacum mana yg patut tapi setiap kali anak kuchingnya kencing ,muntah dan berak dalam rumah aku akn panggil mak cik dan tunjukkan pada mak cik dan dia tergesa2 cari tisu atau kertas mengelapnya~aku yang sepatutnya boleh buat tetapi tidak buat rasa amat bersalah.Dah berbuih mulut ku suruh mak cik bela dan bagi kuching makan di luar rumah tapi mahu dia dengar cakap aku?

No comments: