Pages

Tuesday, September 28, 2010

Ragam~Hati Batu

Hari ini aku dikejutkan dengan satu lagi message kematian dari Mak su. Dua hari lepas Abag Mid (abang dua pupu ku) pulang ke rahmatullah kerana sakit semput dalam usianya dalam enam puluhan ,kalau tak salah. Tapi hari ini anak perempuan dari abang sepupu ku pulak meninggal dunia.Umurnya baru 24 macam tu. Dia sering sakit kepala dan minggu lepas tiba2 dia demam dan dibawa ke hospital ~rupa2nya dia mengalami bengkak otak~tempurung kepalanya dipotong tetapi dia tidak dapat diselamatkan.

Dia seorang anak yang baik ,mudah2an Allah cucuri rahmat atas rohnya.

Sebenarnya aku nak cerita pasal abang pupu ku ini.Ini adalah kehilangan anaknya yang ke dua~dulu anak laki2nya mati accident dalam perjalanan ketempat kerja.Ujian Allah SWT dia mendapat sedikit pampasan .Manakala anak perempuannya ini sudah berhenti kerja kerana mahu menolong ibunya menjaga budak di rumah @ baby-sitter.Kasihan Kak Nah ,mudah2an dia lulus ujian Allah ini dengan flying colors.

Abang pupu ku ini sewaktu kecilnya banyak dipelihara oleh nenek kerana waktu itu mak cik berpisah dengan ayahnya kerana tak tahan tinggal jauh dari orang.Lepas bercerai ,mak cik kahwin lagi dengan seorang duda anak dua dan mempunyai 5 orang anak dengan duda tersebut.Bila bapaku pencen dan pulang ke kampung tinggal bersebelahan rumah nenek semua orang anggap abg pupu ku ini anak bapa ,kerana dia sebaya dengan dua orang abangku.

Setelah suami mak cik yang baru meninggal ,mak cik pulang tinggal terus dengan nenek bersama semua orang anak2nya termasuk lah abang pupuku yang ketika itu baru habis MCE dan kemudian mendapat pekerjaan diLembaga padi dan beras negara di Kedah sehinggalah dia berkahwin dengan Kak Nah . Akhirnya Abg Ri pulang dan tinggal di Parit Buntar yang tak jauh dari kampung halaman iaitu Kuala Kurau.

Tetapi ini semua cerita 15-20 tahun dulu...

Baru-baru ni lepas Mak cik meninggal dunia keadaan menjadi sangat berubah~tanah sekangkang kera dan rumah yg berdinding dan lantaikan papan peninggalan arwah mak cik menjadi punca persengketaan adik-beradik dan telah mengheret bapa sekali sebagai abang arwah.

Entah kecil hati atau marah sampai tidak mahu bersalam apatah lagi bertegur sapa dengan adik2nya dan juga bapaku. Kahwin anak nya tidak di jemput sehinggalah kepada kematian...berita hanya dapat tahu dari jiran dan taulan.

Kata salah sorang dari adik2nya ~badan abag Ri kurus dan cengkung hampir tidak dapat dikenali~masyaallah apakah sampai begitu sekali dia membiarkan api kemarahan dan sakit hatinya sehingga menjadi racun yang memakan diri.Cobalah belajar untuk MEMAAFKAN dan insyaallah semoga timbul semula nur dalam jiwa.

No comments: